Home Otomotif Tujuh Tips Mengikuti Lelang Kendaraan Buat Pemula

Tujuh Tips Mengikuti Lelang Kendaraan Buat Pemula

5 min read
0
0
4

Membeli mobil bekas melalui mekanisme lelang kini semakin diminati masyarakat. Sejumlah balai lelang diketahui rutin menggelar lelang mobil bekas berbagai jenis dengan beragam kondisinya. Namun ada sejumlah strategi agar Anda tidak salah langkah saat mengikuti lelang kendaraan, terutama buat Anda yang baru pertama kali mengikuti lelang seperti ini. Deny Gunawan, Chief Operating Officer dari JBA BidWin Auction (JBA), perusahaan balai lelang dengan 18 cabang di Indonesia memberikan 7 tips mengikuti lelang mobil bekas:

1. Lebih Banyak Pilihan Salah satu keuntungan bertransaksi di lelang otomotif adalah mendapatkan lebih banyak pilihan kendaraan dengan harga yang lebih kompetitif dengan kondisi kendaraan yang beragam. Yang pasti, balai lelang yang memastikan keamanan customernya selalu melibatkan badan hukum. Dey menyebut, JBA selalu melibatkan pejabat lelang negara pada setiap acara lelang.

2. Truk atau bus juga ada Kebanyakan orang menganggap lelang kendaraan hanya untuk kendaraan pribadi seperti motor dan mobil bekas saja. Namun, kenyataannya, berbagai kendaraan roda empat jenis lainnyajuga dilelang, seperti bus dan truk. Pilihan jenis bus dan truk yang diikutsertakan biasanya beragam, dari berbagai tahun produksi, daya angkut muatan, hingga ukurannya.

3. Cek langsung fisik kendaraan Hal yang wajib dilakukan saat membeli kendaraan bekas lewat lelang ialah mengecek langsung kondisi kendaraan sesuai dengan informasi dokumen yang tertera. Biasanya, balai lelang akan melakukan inspeksi kendaraan sebelum dilelang. Deny Gunawan mengatakan, seluruh kendaraan yang akan dilelang melalui balai lelangnya melalui proses inspeksi mesin kendaraan, interior dan eksterior kendaraan untuk diinformasikan kepada para calon pembeli juga untuk mendapatkan harga dasar lelang.

Bila Anda berminat menjual kendaraan melalui lelang, Anda akan mendapatkan harga rekomendasi sesuai kondisi kendaraan. 4. Cek dokumennya Selain mengecek kondisi kendaraan incaran sebelum lelang, Anda juga sangat disarankan mengecek dokumen penting, seperti kondisi BPKB dan tahun pajak, nomor rangka dan nomor mesin kendaraan.

5. Cek ulang harga pasarannya Pilih tempat dan jadwalkan waktu terbaik untuk mengikuti lelang agar tidak terburu buru dalam memilih kendaraan incaran. Jika sudah, cek ulang harga pasar motor, mobil, truk, atau bus yang diinginkan terlebih dahulu, dan bandingkan dengan daftar harga yang ada agar Anda punya standar dan tahu batasan harga yang didapat diajukan saat mengikuti lelang.

6. Tentukan anggarannya Saat lelang berlangsung, jangan terlalu agresif saat menawar, lakukan dengan perlahan dan tunggu sejenak agar Anda mendapat harga dan penawaran terbaik dalam membeli. Ini merupakan tahap penting agar Anda tidak terbawa emosi. Setiap lelang memiliki kenaikan yang berbeda, tergantung balai lelang yang Anda ikuti.

7. Bisa juga menjual kendaraan lewat lelang JikaAnda tertarik menjual kendaraan bekas, Anda dapat menghubungi balai lelang. Dany menyebut, di JBA, peminat akan mengajak berdiskusi dan membahas perjanjian kerja sama berikut mekanisme, komisi, dan ketentuan lain terkait pelelangan. Setelah mencapai kesepakatan, tim JBA akan memeriksa kendaraan yang akan dilelang sesuai dengan kondisi pada saat diterima Tim JBA akan melihat kondisi kendaraan dan harga dasar untuk memberikan harga rekomendasi lelang.

Keputusan harga dasar lelang tetap di tangan penjual. Jika kendaraan Anda laku, dalam kurun kurang dari 7 hari, dana hasil lelang akan langsung ditransfer.

Load More Related Articles
Load More In Otomotif

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Check Also

Nissan Kicks e-POWER Diluncurkan di Indonesia Pada 2 September Catat

PT Nissan Motor Indonesia (NMI) akan meluncurkan mobil terbaru mereka, Nissan Kicks e POWE…