Home Corona Terkonfirmasi Positif Covid-19 Tembus 20.000 Kasus Update Corona DKI Jakarta 29 Juli 2020

Terkonfirmasi Positif Covid-19 Tembus 20.000 Kasus Update Corona DKI Jakarta 29 Juli 2020

5 min read
0
0
2

Pemerintah Provinsi DKI Jakarta melalui website resmi penanganan Covid 19, corona.jakarta.go.id , memberikan informasi update kasus corona. Sehingga total menjadi 20.572 orang telah terpapar Covid 19 dan 7.037, di antaranya merupakan orang berstatus positif aktif. Sedangkan untuk korban yang meninggal dunia berjumlah 820 orang.

Kabar baiknya, 12.613 orang telah dinyatakan sembuh dari paparan virus yang pertama kali ditemukan di Kota Wuhan, China ini. Berikut data penanganan Covid 19 di DKI Jakarta lainnya: 1. Suspek sebanyak 57.267 orang, dengan rincian:

Selesai isolasi: 51.389 orang. Isolasi di rumah: 2.067 orang. Isolasi di RS: 1.585 orang.

Meninggal: 2.226 orang. 2. Probable sebanyak 328 orang, dengan rincian: Selesai isolasi: 38 orang.

Meninggal: 290 orang. 3. Pelaku Perjalanan sebanyak 1.968 dengan rincian: Selesai isolasi: 1.839 orang.

Isolasi di RS: 129 orang 4. Kontak erat sebanyak 93.944 orang, dengan rincian: Selesai isolasi: 83.573 orang.

Isolasi di rumah: 10.371 orang. 5. Discarded sebanyak 5.818 orang, dengan rincian: Selesai isolasi: 5.817 orang.

Meninggal: 1 orang. Gugus Tugas Percepatan Penanganan Covid 19 memberikan informasi terbaru terkait kasus virus corona atau Covid 19 di Indonesia. Lewat Twitter @BNPB_Indonesia, diketahui pada Rabu (29/7/2020), jumlah pasien positif terjangkit virus corona di Indonesia bertambah 2.381 kasus, sehingga total menjadi 104.432 kasus.

Sedangkan, pasien meninggal dunia terkonfirmasi Covid 19 bertambah 74, sehingga total menjadi 4.975 orang. Kabar baiknya, sebanyak 62.138 pasien sembuh dengan jumlah penambahan 1.599 orang. Untuk data suspek berjumlah 57.393 orang, sedangkan angka spesimen ada 30.261 di Indonesia.

Penularan virus corona dapat dilakukan tindakan pencegahan agar tidak tertular sebagai berikut: 1. Menjaga kesehatan dan kebugaran agar sistem imunitas tubuh meningkat. 2. Mencuci tangan menggunakan sabun dan air mengalir, atau menggunakan alkohol 70 80% handrub, sesuai langkah langkah mencuci tangan yang benar.

3. Ketika batuk dan bersin, upayakan menjaga agar lingkungan sekitar tidak tertular. 4. Tutup hidung dan mulut dengan tisu atau dengan lipatan siku tangan bagian dalam, dan gunakan masker. 5. Hindari kontak dengan orang lain atau bepergian ke tempat umum.

6. Hindari menyentuh mata, hidung dan mulut, karena tangan menyentuh banyak hal yang dapat terkontaminasi virus. 7. Gunakan masker penutup mulut dan hidung ketika sakit atau saat berada di tempat umum. 8. Buang tisu dan masker yang sudah digunakan ke tempat sampah dengan benar, lalu cuci tangan.

9. Menunda perjalanan ke daerah atau negara yang terjangkit virus corona. 10. Hindari bepergian ke luar rumah saat merasa kurang sehat, terutama jika merasa demam, batuk, dan sulit bernapas. 11. Segera hubungi petugas kesehatan terdekat, dan mintalah bantuan mereka.

12. Ikuti arahan dari petugas kesehatan setempat. 13. Selalu pantau perkembangan penyakit Covid 19 dari sumber resmi dan akurat. 1. Sebelum menyentuh masker, cuci tangan dengan sabun dan air mengalir atau cairan pembersih berbahan alkohol minimal 60 persen.

2. Ambil masker dan periksa apakah ada sobekan atau lubang. 3. Pastikan arah masker sudah benar (pita logam terletak di sisi atas). 4. Pastikan sisi depan masker (sisi yang berwarna) menghadap depan.

5. Letakkan masker di wajah. Tekan pita logam atau sisi masker yang kaku sampai menempel sempurna ke hidung. 6. Tarik sisi bawah masker sampai menutupi mulut dan dagu. 7. Setelah digunakan, lepas masker, lepas tali elastis dari daun telinga sambil tetap menjauhkan masker dari wajah dan pakaian, untuk menghindari permukaan masker yang mungkin terkontaminasi.

8. Segera buang masker di tempat sampah tertutup setelah digunakan. 9. Bersihkan tangan setelah menyentuh atau membuang masker, dengan cuci tangan pakai sabun dan air mengalir atau cairan pembersih berbahan alkohol minimal 60 persen. Masker sebaiknya hanya digunakan tenaga kesehatan, orang yang merawat orang sakit, dan orang orang yang memiliki gejala gejala pernapasan, seperti demam dan batuk.

Load More Related Articles
Load More In Corona

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Check Also

Pemerintah Diminta Petakan Potensi Kendala Laboratorium Tes Swab di Seluruh Indonesia

Praktisi Lab Molekular Diagnostik DKI Jakarta Ungke Antonjaya mengusulkan agar pemerintah …