Home Superskor Jose Mourino Menangis Saat Real Madrid Dikalahkan Bayern Muenchen di Final Liga Champions

Jose Mourino Menangis Saat Real Madrid Dikalahkan Bayern Muenchen di Final Liga Champions

3 min read
0
0
1

Pelatih asal Portugal,Jose Mourinho mengungkapkan satu kekalahan diLiga Championsyang membuatnya menangis saat menukangiReal Madrid. Jose Mourinhodidapuk untuk menggantikan juru taktik asal Chile,Manuel Pellegrini, yang hanya melatihReal Madriddari bulan Juli 2009 hingga bulan Mei 2010. Pria berusia 57 tahun tersebut resmi dikontrak dan diperkenalkan sebagai pelatih El Real pada tanggal 1 Juli 2010.

Menjadi nakhoda selama tiga musim, Mourinho mampu membawaReal Madridmeraih tiga gelar juara untukReal Madrid. Real Madrid berhasil membawa masing masing satu Piala Copa del Rey (2011), satu trofi Liga Spanyol (2012), dan satu Piala Super Spanyol (2012). Mourinho pun hampir menambah koleksi gelar juara saat bermain di Liga Champions 2011 2012.

Namun, pelatih berjulukanThe Special Oneituharus mengubur impiannya menggenggam kembali trofi Si Kuping Besar untuk Los Blancos. Pada laga leg kedua semifinal kompetisi tersebut, Real Madrid harus mengakui keunggulan Bayern Muenchen melalui drama adu penalti. FC Hollywood berhasil menang dengan skor 3 4 dikarenakan tiga eksekutor penalti Los Blancos gagal menjebloskan bola ke gawang Manuel Neuer.

Hasil tersebut bahkan mampu membuat Jose Mourinho menangis hingga sampai pulang ke rumahnya. "Itulah sepak bola. Cristiano, Kaka, Sergio Ramos (tiga eksekutor yang gagal melakukan penalti) adalah monster sepakbola (saat itu)," ujar Mourinho. "Tidak ada keraguan akan hal tersebut, tetapi mereka juga tetaplah seorang manusia."

"Malam itu adalah satu satunya kejadian yang mampu membuat saya menangis setelah menjalani sebuah pertandingan sepakbola." "Saya mampu mengingat dengan jelas,'Saya dan Aitor Karanka (asisten pelatihnya) menghentikan mobil di depan rumah saya dan mulai menangis." "Itu kejadian yang sangat sulit kami terima karena pada musim 2011 2012, kami adalah tim terbaik di Eropa," kata pelatih yang mempersembahkan trofi Liga Champions untuk FC Porto (2004) dan Inter Milan (2010) menambahkan.

Mengalami kekalahan di kompetisi tertinggi benua biru tersebut,Real Madridmemfokuskan untuk mengejar trofi Liga Spanyol di musim yang sama. Mereka pun berhasil memenangkan trofi La Liga 2011 2012, unggul sembilan poin dari rival abadi mereka di Liga Spanyol, Barcelona. El Real bahkan mampu mengumpulkan 100 poin dalam 38 pertandingan, dengan rincian meraih 32 kemenangan, empat hasil imbang dan hanya merasakan dua kekalahan.

Load More Related Articles
Load More In Superskor

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Check Also

Die Bayern Ukir Sejarah Baru 5 Fakta Bayern Munchen Juara Liga Champions 2019/2020

Berikut catatan dan fakta menarik keberhasilan Bayern Munchen menjuarai Liga Champions 201…