Home Internasional Jepang Akan Tingkatkan Perhatian Kepada Penggunaan ECMO Hadapi Covid-19

Jepang Akan Tingkatkan Perhatian Kepada Penggunaan ECMO Hadapi Covid-19

7 min read
0
0
4

Pemerintah Jepang akan tingkatkan perhatian kepada penggunaan ECMO (Extracorporeal membrane oxygenation) atau Oksigenasi membran Extracorporeal suatu bentuk perawatan pendukung kehidupan yang mengambil peran jantung dan paru paru, dalam masa dekat ini. "Kami sedang melihat rencana untuk mengamankan lebih banyak staf untuk memberikan perawatan melalui ECMO, mengembangkan peningkatan penggunaan alat tersebut di masa dekat ini setelah anggaran tersedia," ungkap Menteri Revitalisasi Ekonomi Yasutoshi Nishimura (57) minggu lalu. Nishimura menerima laporan mengenai ECMO pada pertemuan tatap muka dengan Shinhiro Takeda, perwakilan dari organisasi "Japan COVID 19 penanggulangan ECMOnet," yang terdiri dari Masyarakat Obat Perawatan Intensif Jepang dan kelompok lainnya.

"Kami akan mengerahkan semua upaya kami dalam menyiapkan sistem medis termasuk penggunaan ECMO tersebut, " tambah Nishimura lagi. Saat ini, Jepang memiliki sekitar 400 mesin ECMO di lembaga medis yang ditunjuk untuk menangani penyakit menular di seluruh negeri untuk pasien yang paling kritis, dan sekitar 13.000 ventilator untuk membantu orang bernafas. Tetapi kekhawatiran tetap ada bahwa penyebaran infeksi yang lebih luas akan menyebabkan kurangnya penyediaan bagi orang yang membutuhkan.

Berbicara kepada wartawan setelah pertemuannya dengan Takeda, Nishimura mengatakan bahwa pemerintah bermaksud untuk mendukung pengenalan peralatan tersebut ke fasilitas medis, dan membantu meningkatkan produksi juga. Rencana tersebut diharapkan akan dituangkan dalam rencana stimulus ekonomi darurat yang telag tersusun minggu ini. ECMO telah membantu 21 dari 40 pasien baru coronavirus dalam kondisi kritis di Jepang untuk pulih, menurut laporan yang didengar oleh menteri Nishimura.

Perawatan Covid 19 dilakukan dengan memakai ventilator di unit perawatan intensif. Namun, jika masih sulit untuk mempertahankan respirasi, beralihlah ke alat ECMO sebagai kartu truf utama untuk pasien dengan gagal napas berat. Bagaimana membantu cara bernapas? Takaki Shimizu, direktur Pusat Medis Metropolitan Tama dan Pusat Perawatan Kritis, menjelaskan sebagai berikut. "Ventilator mengirim gas (oksigen atau udara terkompresi) langsung ke paru paru, sementara ECMO menempatkan tabung ke dalam vena di pangkal leher dan paha, memompa darah keluar dari tubuh, dan oksigenat dan karbon dioksida melalui oksigenator. Untuk mensirkulasi kembali darah ke dalam tubuh, sementara ECMO aktif, gunakan analgesik sedatif untuk menekan fungsi pernapasan. Ventilasi paksa tanpa mengistirahatkan paru paru dapat menyebabkan kerusakan paru paru. Karena itu menambah lebih banyak kerusakan pada paru paru. ''

Dengan kata lain, ECMO adalah perangkat yang memungkinkan paru paru dibiarkan tidak digunakan untuk meningkatkan durasi pengobatan pneumonia. Ketika fungsi paru paru dipulihkan oleh perawatan, dimungkinkan untuk menarik diri dari ECMO dan kembali ke keadaan hanya ventilator. Durasi penggunaan ECMO tergantung pada kondisi pasien, tetapi prognosisnya baik jika kita dapat menarik dalam 1 2 minggu. Mereka menggunakannya selama dua hingga tiga bulan, dan dalam beberapa kasus mereka menggunakannya selama enam bulan hingga satu tahun.

ECMO mendapat perhatian dunia karena pandemi influenza 2009 yang menyelamatkan banyak pasien gagal pernapasan. Namun, kinerja ECMO di Jepang pada saat itu adalah 36%, yang lebih rendah daripada negara negara Barat. Oleh karena itu, Masyarakat Terapi Pernafasan Jepang memulai proyek ECMO (Ketua Nobuhiro Takeda) pada tahun 2012 untuk meningkatkan hasil perawatan. Dia telah berbagi informasi tentang kasus dan peralatan, mempelajari metode manajemen dan melakukan pelatihan di luar negeri. Hampir 100 institusi medis nasional berpartisipasi. "ECMO tidak bisa hanya dengan peralatan. Manajemen yang tepat membutuhkan staf terlatih yang berpengalaman, seperti dokter berpengalaman, perawat, dan teknisi klinis, menjadikannya" obat tim pamungkas."

Saat ini, standar kinerja dunia adalah tingkat penarikan 69% dan tingkat kelangsungan hidup (pemulihan) 60%. Beberapa fasilitas domestik yang agresif mendekati tingkat kinerja yang sama, tambahnya. Akibat pecahnya korona baru baru ini, Perhimpunan Pengobatan Perawatan Intensif Jepang dan lainnya membuka layanan konseling telepon untuk para profesional medis pada bulan Februari yang disebut "Japan COVID 19 Measures ECMOnet". Kepala Shimizu, yang juga penghubung, mengoordinasikan manajemen ECMO di setiap wilayah. Pandemi korona baru di mana prospeknya tidak pasti. Dalam persiapan untuk munculnya virus baru, sangat penting untuk membangun sistem perawatan intensif seperti ECMO, lanjutnya. Diskusi mengenai Jepang dalam WAG Pecinta Jepang terbuka bagi siapa pun. Kirimkan email dengan nama jelas dan alamat serta nomor whatsapp ke: [email protected]

Load More Related Articles
Load More In Internasional

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Check Also

Donald Trump Tantang Joe Biden Lakukan Tes Narkoba Jelang Debat Pemilu AS 2020

Presiden AS Donald Trump menantang rivalnya, Joe Biden untuk menjalani tes narkoba menjela…