Home Internasional Bajak Bus Pakai Pistol Mainan, Pria Ini Malah Tewas Ditembak

Bajak Bus Pakai Pistol Mainan, Pria Ini Malah Tewas Ditembak

4 min read
0
0
5

Seorang pria di RiodeJaneiro, Brasil, nekat membajak sebuah bus dengan bermodalkan pistolmainan. Ia pun sempat menyandera sebanyak 31 penumpang.Drama pembajakan ini dimulai pada Selasa pagi (20/8/2019), sekitar pukul 05.30 waktu setempat. Pelaku pun membajak bus di sebuah jembatan yang menghubungkan kota RiodeJaneiro dengan kota Nitero, saat lalu lintas sibuk.

Pelaku juga dilaporkan membawa jeriken bensin. Setelah drama penyanderaan beberapa jam, polisi terpaksa menambak mati pelaku. Sekitar 31 penumpang sempat terjebak selama empat jam sebelum polisi dapat membebaskan mereka. Semua sandera dapat keluar tanpa cedera.

Enam penumpang lainnya, terdiri dari empat wanita dan dua pria, sempat lebih dulu dibebaskan. Seorang juru bicara polisi militer mengatakan pria itu ternyata membawa senjata mainan. "Tindakan yang diperlukan diambil penembak jitu untuk menetralkan (pembajak) dan menyelamatkan orang orang di bus. Dia (pembajak) tewas di tempat kejadian," kata juru bicara itu.

Polisi bersenjata berat, termasuk personel militer dan penembak jitu telah ditempatkan di sekitar bus saat dilakukan negosiasi dengan pelaku pembajakan, yang identitasnya belum dirilis. Dalam siaran langsung yang disiarkan televisi, sejumlah mobil ambulans telah disiagakan di dekat bus, yang siap menerima para sandera saat mereka dibebaskan satu demi satu. Dilansir AFP, pelaku dilaporkan menaiki bus sekitar pukul 05.30 pagi dan mulai mengancam para penumpang.

"Pelaku mengatakan bus sedang dibajak dan tidak meminta barang barang kami," kata Hans Moreno, salah seorang penumpang bus yang dibajak, kepada stasiun televisi, Globo TV. "Dia (pelaku) terlihat sangat tenang dan tak banyak berbicara," tambahnya. Sementara penumpang lainnya, Walter Freire, mengaku sempat berpikir bahwa dirinya akan mati.

"Saya bersyukur polisi dapat bekerja dengan baik," ujarnya. Insiden yang terjadi saat jam sibuk itu sempat membuat lalu lintas di jembatan yang membentang di Teluk Guanabara lumpuh. Para pengemudi terlihat turun dari mobil mereka dan mengambil foto dan merekam video dengan ponsel.

Gubernur Negara Bagian RiodeJaneiro, Wilson Witzel, yang turut hadir di lokasi kejadian mengatakan keputusan berat harus diambil petugas untuk menyelamatkan para sandera. "Idealnya, setiap orang dapat keluar dari situasi ini dalam keadaan hidup, tetapi kami harus mengambil keputusan untuk menyelamatkan para sandera," ujarnya kepada wartawan. Ditambahkan Witzel, petugas telah menghubungi keluarga para sandera serta pelaku pembajakan yang tewas.

Dia mengatakan, salah seorang kerabat pelaku telah menyampaikan permohonan maaf atas apa yang dilakukan pelaku. Disampaikan pihak kepolisian, pelaku pembajakan disebut merupakan seorang pria muda yang mengenakan kaus putih dan celana panjang berwarna gelap. Pelaku sempat keluar dari dalam bus dan menunjukkan wajahnya, menurut laporan media G1.

Tidak diketahui apa tuntutan yang diajukan pelaku atau alasannya melakukan pembajakan bus dan penyanderaan itu.

Load More Related Articles
Load More In Internasional

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Check Also

Donald Trump Tantang Joe Biden Lakukan Tes Narkoba Jelang Debat Pemilu AS 2020

Presiden AS Donald Trump menantang rivalnya, Joe Biden untuk menjalani tes narkoba menjela…