Home Internasional Animasi Petugas Medis Penuhi Gedung Pencakar Langit Wuhan Rayakan Pesta Meriah Akhiri Lockdown

Animasi Petugas Medis Penuhi Gedung Pencakar Langit Wuhan Rayakan Pesta Meriah Akhiri Lockdown

4 min read
0
0
3

China kini resmi mengakhiri aturan 'lockdown' akibat virus corona di Wuhan, Provinsi Hubei. Kotayang sebelumnya telah mengalami total penguncian selama 11 minggu, setelah menjadi pusat berkembangnya virus yang saat ini menjadi krisis global Covid 19. Mengutip dari , Pihak berwenang setempat mulai mengizinkan 11 juta penduduknya untuk keluar masuk kota.

Namun tetap mereka harus patuh dengan aturan baru yang mulai berlaku pada Rabu (8/4/2020) dini hari. Orang orang telah diizinkan untuk masuk dan pergi dengan syarat membawa handphone yang didukung oleh aplikasi pelacakan data dan pengawasan dari pemerintah. Aplikasi itu berfungsi untuk menunjukkan jika mereka sehat dan belum melakukan kontak dengan siapa pun yang terinfeksi.

Sebuah pertunjukan cahaya di kedua sisi sungai Yangtze menandai dibukanya kembali kota itu. Didukung dengan gedung pencakar langit dan jembatan yang memancarkan gambar animasi dari petugas kesehatan yang merawat pasien. "Kota Heroik" merupakan sebuah gelar yang dianugerahkan di Wuhan oleh presiden dan pemimpin Partai Komunis Xi Jinping.

Di sepanjang danau dan jembatan, orang orang melambaikan bendera, meneriakkan, "Wuhan, ayo pergi!" dan menyanyikan lagu capella lagu kebangsaan Cina. "Saya belum berada di luar selama lebih dari 70 hari," kata seorang warga bernama Tong Zhengkun yang emosional saat menonton monitor dari jembatan. Dia mengatakan seluruh kompleks apartemennya ditutup ketika sesama warga dinyatakan positif COVID 19.

Itu berarti dia tidak diizinkan keluar, bahkan hanya untuk sekadar membeli bahan makanan (sudah tersedia di depan pintu red). "Di dalam ruangan begitu lama membuatku gila," katanya. Tidak lama setelah peraturan baru itu diberlakukan, lalu lintas mulai bergerak cepat melalui jembatan, terowongan, dan pintu tol tol yang dibuka kembali.

Sementara ratusan orang menunggu kereta pertama dan penerbangan keluar kota untuk kembali ke pekerjaannya di tempat lain. Wabah virus corona di China telah berangsur angsur membaik. Mereka telah resmi mencatat angka terinfeksi corona sebanyak 82.000 dan 3.300 kematian.

Angka tersebut berkurang secara bertahap dalam beberapa pekan terakhir karena jumlah infeksi baru turun. Angka angka pemerintah terbaru tidak mencatat kasus baru pada hari Selasa (7/4/2020) lalu. Meskipun keraguan sempat dilontarkan mengenai kebenaran hitungan China.

Namun kenyataannya penutupan Kota Wuhan yang belum pernah terjadi sebelumnya telah cukup berhasil untuk menekan penyebaran virus. Seorang warga di Kota Wuhan, Zhang Xiang mengaku terbebani selama penguncian. Namun untuk alasan lain, ia mengaku jika orang Wuhan juga memiliki tekad yang kuat.

"Orang orang di Wuhan membayar mahal dan menanggung banyak beban secara mental dan psikologis," kata penduduk Zhang Xiang. "Orang orang Wuhan, secara historis terkenal karena kemauan kuat mereka," pungkasnya.

Load More Related Articles
Load More In Internasional

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Check Also

Donald Trump Tantang Joe Biden Lakukan Tes Narkoba Jelang Debat Pemilu AS 2020

Presiden AS Donald Trump menantang rivalnya, Joe Biden untuk menjalani tes narkoba menjela…